Wawancara: The Jaka Plus, Band Indie


The Jaka Plus, band lokal yang tetap konsisten dengan jalur indie. Karya-karya The Jaka Plus mampu mengambil hati pencinta musik indie di Indonesia. Berikut wawancara dengan The Jaka Plus


Siapa saja nama personil the jaka plus, biar pembaca soreini.com juga kenal? 
haii bro, kenalin nih kita sekarang ada 5 personil, setelah sering gonta ganti muka, akhirnya kita berlima yg paling solid,
dimulai dari muka yang paling kawak ya, 
ada Daus si vocalis, merangkap sebagai frontman, dan biasanya juga keamanan serta perlengkapan, haha.
Aji di drum, dia yg paling muda sendiri, jadi kadang masih emosian kalo di tanya tanya, hehe,, 
lalu ada shiela yg paling cantik sendiri, dia disini sebagai backing
vocal band the jaka plus agar voc. dari band ini juga terasa ada suara malaikatnya, hehe.. kalo daus kan dia suara setan. lalu andre ratus, atau kita sering jabarkan
Andre RA Tau aduS (ngga pernah mandi) hahaha...  
Yang pegang bass, lalu ada eci, eh ebi, ehh.. Edi... hehehe... lead gitar kita yg udah ngga usah diatur maennya, udah ciamik
krn udah jago bgt mencabik cabik gitarnya untuk lagu lagu the jaka.


Edi kalo siang ya... Malam Eci, kenapa nih namannya the jaka plus, bukan Glowing machine aja? (glowing machine nama band reporter soreini.com) 
hahaha.. krn kalo namanya glowing machine, kita masih nge band bareng sampe sekarang. hmmm... sebenarnya kalo kata daus, dia terinspirasi dari band bentukan Ahmad Dhani (the virgin), lalu di balik aja gitu deh, apa lagi dulu the jaka mengusung genre rock and roll, terus kalo denger kata kata "jaka" gitut entah kenapa kesannya rock and roll banget, hahaha... standar banget yap, tapi sekarang kata nya mau ganti nama nih band, cuma belum tau,
untuk kesiapan mulai dari nol nya pada siap kagak nih. hehe.. jadi jangan kaget kalo muka kita nanti muncul di nama band baru ya

Sebutin 5 lagu The Jakaplus yang paling ngehits apa aja?
Gadis Pembaca Puisi
The Wolf in Little Red Ridding Hood Story
Nabi Adam
Yovie
Jomblo

Dulu Bagaimana sih sejarah The Jaka Plus? 
The Jaka Plus itu bermula dari kelanjutan hobi ngeband  Si Daus sejak SMA, setelah membentuk band bernama ROCKIN CHAIR dan berhasil merampungkan 1 album live recording yg dijual maksa sama teman sekelasnya, daus pingin banget bikin band baru lagi.

Cikal bakal The Jaka plus dimulai saat masuk kuliah, dulunya band ini berisi anak-anak kedokteran semua ,tapi ternyata banyak dokter yang nggak sejalan, akhirnya mereka satu per satu
pada cabut, sampai akhirnya saya (Daus) harus ngrekrut musisi musisi luar, yang tentunya juga lebih faham bagaimana cara bermusik, dari hal tersebut, nama band yang mulanya cuma "the jaka" doang, di tambahin "plus" jadi The Jaka Plus, karena saya (Daus) merasa energi yang lebih powerfull dari personil-personil baru ini. sampai sekarang.


Luar biasa sekali Bro, memang sih terasa perbedaan energinya,bro.... tadi kita udah bicara masalah lagu The Jaka Plus yang Ngehits, kita juga pengen tahu berapa album yang sudah dihasilkan The Jaka Plus ? Dan bagaimana perjalanan dalam produksi album?
The jaka sendiri sudah hampir punya 3 album, dan dalam proses pembuatan album tersebut ada pergantian personil. maka jika diperhatikan dari album yang ada, jumlah lagu per-album kami masih di bilang kurang maksimal, mungkin ada 6 lagu baru + 3 akustik version, atau 6 lagu baru + 4 lagu lama, kalo. kejadian seperti ini cukup menguras energi, bahkan kadang personil itu mundur barengan, jadi lagu yang belum sempat di-reccord akhirnya ngga jadi di-reccord

Apa kegiatan the jaka dalam bulan ini? 
Bulan ini kita lagi sibuk munculin satu-persatu single di-album baru kami, tapi emang albumnya belum dirilis sih,
biasa lah nunggu giliran mixing mastering. hehe.. sama mau buat video live perform juga, terus juga merealisasikan ide-ide segar buat manggung ke beberapa tempat
dalam rangka promo single baru baru kita.

Kalo boleh tau nih... kegiatan personil selain dimusik? (masing-masing personil) 
Daus nih sibuk jadi tabib dia, jadi dia sekarang bisa nyembuhin batuk pilek, tanpa operasi, hehe.. 
Edy dia jadi penyiar di radio semarang, kadang juga ngemMC, kadang juga ngelamun nungguin jodoh, kalo 
Aji dia anak kuliahan, masih suka kebut-kebutan di jalan, balap liar gitu, 
Andre dia lagi sibuk sibuknya bikin skripsi nih, sama sibuk cari style buat dirinya sendiri, kalo manggung mau pake baju apa, hehe,, 
Shiela dia jadi guru bahasa inggris, jadi kalo pembaca soreini.com bicara inggrisnya masih blibet belajarlah sama dia, Shiela juga seorang mahasiswa, nahh jadi sekarang ketauan siapa yg paling tua kan. hehee..

Tentu Daus paling tua, Ceritakan Pengalaman manggung paling Menyakitkan dan Menyenangkan? 
Sebenarnya manggung paling nyenengin adalah ketika dapat sound system yang yahud, dari amplifier, monitor, terus maennya malem, dapet sorot lampu, dapet asep, dapat makan, dapat duit, dapat penginapan, itu sangat menyenangkan. hahaha... yg paling menyakitkan tentu saja kebalikan
itu semua, sama kalo dapet penonton yg super apatis, sok pengamat musik, dan kalo denger lagu alay baru joget. hahaha...

Influen musik dari the jaka lokal dan luar siapa aja? 
Kalo dari luar, lebih cenderung lagu milik The Beatles, Oasis, Coldplay, Hujan, 
kalo lokal  Efek Rumah Kaca, Barasuara, Ahmad Dhani. tapi untuk individu banyak banget influence nya, krn kita emang dipaksa untuk selalu dengerin berbagai genre musik dan update terus.

Kalian kan dari Semarang, kalo musisi Semarang yang kalian suka siapa ?
Kalau musisi Semarang, kita seneng aja sih lagu nya, sama Marketing Band nya, seperti Sereal, HAM, Gagal Rimang, Ok Karaoke, tapi ngga sampe dalem, karena kami ingin kental dengan genre kami.

Kalo ngomong masalah musik, itu salah satu industri hiburan, nah target the jaka plus dalam hal industri musik pada tahun 2017 ini apa? 
Tentu makin banyak penggemar makin diterima masyarakat musik, terutama anak-anak kuliahan, karena emang market yang kita targetkan adalah anak kuliah, sementara yg jadi beban kami, entah kenapa ya kami ini termasuk orang orang yg susah bergaul. hidup didepan layar PC, SmartPhone, dengan atap rumah, dan beralaskan keramik, hehe...padahal bagi musisi indie, harus nya buang jauh tuh sikap skizoid kaya gitu kalo mau band nya lebih dikenal. hehee.. sama bisa bikin rilis party lah, kecil kecil ga apa asal rame, hehe,, maklum dari album yg kita rilis, kita belum pernah rilis party.

Tiap masa selalu ada genre yang lagi ngtrend, kira-kira tahun 2017 genre apa yang bakal booming? 
Gue merasa kehadiran sosial media, dan mudahnya akses internet, kemunculan genre-genre baru terutama dari band indie akan mudah diakses ke telinga telinga penikmat musik, apa lagi buat mereka yang memiliki sense musik tersendiri, dengan hidup penuh gengsi ini, jenis musik musik yang unik pasti akan bermunculan di tahun 2017, hmm.. mungkin kalau mau meramalkan etnic, folk, pop akan jadi campuran yang cukup sehat untuk di
konsumsi di tahun ini.

Bisa dibilang The Jaka Plus punya warna musik yang khas,siapa sih yang menciptakan lagu-lagu The Jaka Plus, siapa? 
Dausss

Aranger-nya siapa? 
bareng-barenglah itu di studio, semua dipaksa harus mengeksplore skill nya, habis udah jadi kadang kita demo kan ke music produser kita mas wawan 
kapan-kapan bikin lagu judulnya "sore ini" ya... hahahaha 
nahh gini nihh, kita kadang mampet loh, mau bikin ide lagu kaya apa, apa lagi, kayak nya dia spesialis cinta deh, dia masih belajar untuk bikin lagu lagu dengan tema antimainsream begitu, hmm sumbangsih judul lagunya di tampung deh "sore ini di kalimantan" nah..

"Sore ini di Kalimantan" hmmm boleh juga,  Sebagai pertanyaan penutup nih, apa yang bikin the jaka tetep konsisten dijalur Musik Indie (padahal kami aja nyerah malah jadi blogger :D )
Jangan mematok ngeband untuk menjadi orang kaya, tapi jadilah orang kaya buat bisa terus ngeband, soalnya kadang kita bermimpi untuk jadi superstar,hal ini yang bikin sakit sekali ketika jatuh terus banting stir cari kerjaan lain yg menghasilkan, bilang aku ngga cocok, udah tua bos, dan akhirnya yg paling menyedihkan adalah memusnahkan skill bermain musik nya, kalo inget film zaman dulu the legend of condor heroes si Yoko sama Bibi Lung, kan ada tuh yg memusnahkan jurus kungfu nya dengan cara menciderai tangannya sampe cacat.hahaha.. 

Toh kalo di bilang ngeband ngabisin waktu, engga juga bagi yg hidup dijalur indie, ngabisin waktu kalo laku manggung terus, itu baru ngabisin waktu, tapi kalo band top40 beda lain cerita ya, dari harga juga beda kali dengan band indie sekali manggung hehe..

ngeband adalah udara segar, adalah obat pegal linu, obat ngantuk, biar bikin ketawa, rileks, karena tanpa itu semua ngga akan tercapai, meski ada keluarga, pacar, istri, anak tapi tanpa ngeband masih akan terasa loyo, itu penyemangat kami.

kenapa kami masih dijalur indie, karena uang kami sedikit, perbedaan paling mencolok di-indie maupun Mayor label adalah bagian uang nya, ketika masuk label besar harus nyiapin uang ratusan juta untuk membayar penayangan di TV, promo ditempat ini dan itu, bayar marketing buat naikin viewer di youtube, follower di medsos, bikin berita berita, hehehe.. dan tentu menyiapkan lagu yg mainstream, karena marketnya terlalu general, untuk balikin modal. jadi ibarat judi, taruhanya harus gede.

beda dengan indie, kita bisa bikin lagu dengan lebih jujur, kita mau cetak album berapapun, jual berapa pun, maen dimana pun, asal sesuai kantong. dan emang marketnya sangat ter-segmen, tapi rasa puas yang kami rasakan sangat besar. hehe.. apa lagi zaman sekarang, untuk memilih jalur indie emang pas, dengan lagu-lagu di tv yang masih memainkan nada dengan warna yang sama, tentu lama-lama akan bosen juga. hehehe,, makin lama makin nglantur yaa,, hahaa...

Makasih untuk Daus, Aji, Edi, Sheila, Andre Ratau adus hahaha.... mudah-mudahan makin maju, makin gemilang. Soreini.com juga izin bagiin bocoran lagu-lagu untuk pembaca soreini.com  (SI/Fahmi)